Suku Amungme Minta Perundingan dengan Freeport Dilakukan di Timika

KBR, Jakarta- Masyarakat Adat Suku Amungme (Lemasa), Timika, Papua menuntut pertemuan pemerintah dan PT Freeport Indonesia dengan pihaknya dilakukan di Timika.

Minggu, 05 Mar 2017 19:43 WIB

(Kanan-Kiri) Tokoh Masyarakat Papua Thaha Al Hamid, Ketua Dewan Adat Papua John Gobay, dan Ketua Lemasa Odizeus Beanal. (FOTO : Eli Kamilah)

KBR, Jakarta- Masyarakat Adat Suku Amungme (Lemasa), Timika, Papua menuntut pertemuan pemerintah dan PT Freeport Indonesia dengan pihaknya dilakukan di Timika. Ketua Lemasa, Odizeus Beanal mengatakan, pihaknya selama ini tidak dilibatkan dalam perundingan antara Freeport Indonesia dan pemerintah. Padahal, lahan perusahaan tambang tersebut berada di wilayah mereka.

Odizeus menambahkan nantinya akan membeberkan sejumlah dampak negatif dari mandeknya produksi Freeport Indonesia saat ini.

"Jadi kalau perusahaan ini ditutup, siapa yang akan bertanggungjawab dengan kerusakan lingkungan, kerusakan pasca tambang. Ini tidak pernah dibicarakan. Inilah kesempatan kita untuk membicarakan ini. Ini pantas untuk didiskusikan, dirundingkan," katanya kepada KBR di Kantor Imparsial Jakarta, Minggu (5/3/2017)

Odi menjelaskan, ribuan karyawan banyak yang dirumahkan akibat perseteruan pemerintah dengan perusahaan asal Amerika Serikat tersebut. Dana CSR untuk pendidikan, kesehatan yang diberikan PT FI, saat ini dipangkas menjadi hanya 40 persen saja.

Karena itu, ia meminta pemerintah membuka kembali eksport Freeport, sambil renegosiasi berjalan. Odi mempertanyakan niat pemerintah yang membuat Peraturan Pemerintah PP Nomor 1 Tahun 2017 tentang kegiatan usaha tambang minerba.

"Peraturan ini telah membawa dampak negatif bagi masyarakat, ada PHK, ada pengurangan dana bagi LPMAK, lembaga lain. Keputusan ini meresahkan masyarakat telah mulai ada aksi karyawan, kami khwatir anak anak akan dipulangkan karena dana berkurang," ujarnya.


Editor: Sasmito

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh

  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil
  • Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi
  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh
  • Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!
  • Jokowi: Kita Lebih Ingat Saracen, Ketimbang Momentum

Aparat Keamanan Dicurigai Selundupkan Pendulang Emas ke Kawasan Freeport

  • Belasan Bagang Ikan di Perairan Ambalat Dirusak Gelombang
  • Myanmar-Bangladesh Sepakat Repatriasi Pengungsi dalam Dua Bulan
  • Kasus Perkosaan, Eks Pemain AC Milan Robinho Dihukum Penjara

Guna mengembangkan dan mengapresiasi Organisasi Kepemudaan, Kementerian Pemuda dan Olahraga menyelenggarakan "Pemilihan Organisasi Kepemudaan Berprestasi 2017"