Banjir Bitung, Ribuan Orang Mengungsi

Banjir dan tanah longsor dipicu oleh hujan deras di beberapa wilayah sejak Sabtu kemarin.

Minggu, 12 Feb 2017 18:20 WIB

Banjir di Kota Bitung. Foto: Zulkifli/KBR

KBR, Manado- Sekitar 2.200 orang mengungsi akibat banjir bandang dan tanah longsor di Kota Bitung, Sulawesi Utara. Bencana tersebut  juga mengakibatkan 2 orang luka-luka dan 1 orang hilang. Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sulut, Noldy Liow, banjir dan tanah longsor dipicu oleh hujan deras di beberapa wilayah sejak Sabtu kemarin.

 â€śMemang hari ini beberapa wilayah terjadi hujan deras termasuk Kota Bitung sedang dilanda banjir dan tanah longsor dan secara informasi ada 2200 jiwa yang terdampak yang sekarang sedang dilakukan reaksi cepat," ujar Noldi Liow kepada KBR, Minggu (12/2).

Ia menyebutkan empat kecamatan di Kota Bitung yang terkena dampak bencana yaitu Kecamatan Maesa,  Kecamatan Aertembaga, Kecamatan Lembeh Utara dan Kecamatan Lembeh Selatan. Untuk bencana banjir terjadi di Kelurahan Pateten Tiga, Winenet Satu, Winenet Dua, Aertembaga Satu, Tandurusa, Mawali dan Pintu Kota. Sedangkan tanah longsor di Kelurahan Tandurusa, Papusungan, Mawali dan Pintu Kota.

Liow menjelaskan, jumlah rumah yang tergenang banjir sekira 600 rumah, tanah longsor 30 rumah.

Lanjutnya, Saat ini tim terpadu dari BPBD Sulut dan Bitung, kemudian Dinas Kesehatan, Dinas Sosial, Dinas Pekerjaan Umum, Tagana, PMI, Polres Bitung, Kodim Bitung, Marinir, Pemerintah Kecamatan hingga lingkungan sedang melakukan upaya darurat. Di antaranya mengevakuasi warga terdampak, membersihkan got tersumbat, membuka akses jalan yang tertutup material yang longsor dan mendirikan dapur umum.

Sementara menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana, kebutuhan mendesak yang diperlukan adalah radio komunikasi, permakanan, air minum dalam kemasan, peralatan kebersihan.

Editor: Sasmito

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kasus Novel Jadi Ganjalan Jokowi pada Pemilu 2019

  • Jokowi Perintahkan Polisi Kejar MCA sampai Tuntas
  • MKD DPR: Kalau Ada yang Bilang 'DPR Rampok Semua', Bisa Kami Laporkan ke Polisi
  • Kapolri Ancam Copot Pejabat Polri di Daerah yang Gagal Petakan Konflik Sosial
  • Impor Garam 3,7 Juta Ton, Susi: Bukan Rekomendasi KKP

Alasan Panitia MocoSik Festival 2018 Larang Penjualan Buku Komunis

  • Kembangkan Aplikasi Street View, Google Diminta Jaga Hak Privasi Warga
  • Kembangkan Google Street View, Warga yang Keberatan Bisa Mengadu
  • DPRD Banyumas Bakal Panggil Pelbagai Pihak terkait Kasus Pemukulan Guru ke Siswa

Diabetes kerap menjadi masalah yang mengkhawatirkan di Indonesia. Penyakit yang satu ini berkaitan erat dengan pola gaya hidup sehat, mulai dari makanan hingga aktivitas fisik.