Dinkes: Cakupan Imunisasi Campak di Asmat Hanya 17 Persen, Banyak Petugas Medis Absen

Dinas Kesehatan Provinsi Papua menyebut cakupan kegiatan imunisasi campak sepanjang 2017 di Kabupaten Asmat rendah, hanya 17,3 persen.

Selasa, 16 Jan 2018 20:09 WIB

Ilustrasi. (Foto: ANTARA/Muhammad Iqbal)

KBR, Timika - Dinas Kesehatan Provinsi Papua menyebut cakupan kegiatan imunisasi campak sepanjang 2017 di Kabupaten Asmat rendah, hanya 17,3 persen. 

Data itu pun hanya diperoleh Dinas Kesehatan Papua sepanjang Januari-Juni 2017. Sementara pelaporan Juli-Desember 2017 tidak ada laporan sama sekali dari kabupaten ke Dinas Kesehatan Provinsi.

Kepala Dinas Kesehatan Papua Aloysius Giyai mengatakan imunisasi campak di Kabupaten Asmat pernah mengalami angka tertinggi yakni 110 persen pada 2014. Namun, pada pada 2015 angkanya menurun drastis tinggal 48,8 persen. Sementara pada 2016, cakupan imunisasi campak sempat meningkat mencapai 62,6 persen. 

Aloysius Giyai mengatakan angka cakupan booster (imunisasi ulang) campak di Kabupaten Asmat sepanjang 2017 hanya mencapai 8,2 persen. Ia mengatakan banyaknya petugas medis yang meninggalkan tempat tugas menjadi salah satu penyebab minimnya imunisasi kepada balita dan anak di Asmat.

"Honor banyak yang di Puskesmas, yang pegawai negeri tidak ada. Maka mereka hanya fokus melayani di Puskesmas dan tidak melakukan pelayanan kesehatan masyarakat. Kalau pengobatan namanya pelayanan kesehatan perorangan. Kalau kita melakukan imunisasi, penimbangan, pemberian vitamin, pemerisaan, itu namanya pelayanan kesehatan masyarakat, harus kita keluar minimal satu kali sebulan," kat Aloysius Giyai di Timika, Selasa (16/1/2018). 

Wabah campak menyerang anak dan balita usia 0 hingga 16 tahun di Kabupaten Asmat. Wabah ini merata di 23 distrik, sejak September 2017 hingga Januari 2018. Akibat wabah ini, 59 anak dan balita meninggal dunia. 

Saat ini, Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Agats tersisa 14 pasien anak yang terserang campak 11 anak dan tiga lainnya gizi buruk.

Tim dokter di rumah sakit tersebut telah memberikan imunisasi campak kepada 3.831 anak dan balita yang tersebar di 34 kampung di tujuh distrik. 

Baca juga:

Editor: Agus Luqman 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

MKD DPR: Kalau Ada yang Bilang 'DPR Rampok Semua', Bisa Kami Laporkan ke Polisi

  • Kapolri Ancam Copot Pejabat Polri di Daerah yang Gagal Petakan Konflik Sosial
  • Impor Garam 3,7 Juta Ton, Susi: Bukan Rekomendasi KKP
  • Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas
  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres

Wiranto Batalkan Wacana Pj Gubernur dari Polisi

  • PPATK: Politik Uang Rawan sejak Kampanye hingga Pengesahan Suara
  • Hampir 30 Ribu Warga Kabupaten Bandung Mengungsi Akibat Banjir
  • Persiapan Pemilu, Polisi Malaysia Dilarang Cuti 3 Bulan Ini

Pada 2018 Yayasan Pantau memberikan penghargaan ini kepada Pemimpin Redaksi Kantor Berita Radio (KBR) Citra Dyah Prastuti, untuk keberaniannya mengarahkan liputan tentang demokrasi dan toleransi.