Dalam 5 Tahun, 55 Gajah Mati di Aceh

"Karena diracun, jerat, ditembak,"

Selasa, 23 Jan 2018 11:48 WIB

Ilustrasi: Gajah mati di Aceh di Gayo Luwes. (Foto: KBR/ERwin J.)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}

KBR, Lhokseumawe– Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Provinsi Aceh  mengatakan, kasus perburuan gajah liar marak terjadi di kawasan hutan. Tercatat,   5 tahun terakhir  sebanyak  53 ekor gajah liar dan 2 ekor gajah jinak   ditemukan mati.

Menurut  Kepala BKSDA Aceh, Sapto Aji Prabowo, paling tinggi kasus perburuan terhadap satwa liar itu terjadi pada  2015 dan 2017 berjumlah 12 kasus. Hampir sebagian besar Si belalai panjang itu menjadi bangkai dengan kondisi mengenaskan dengan kondisi  gading hilang.

”Dari 2012 sampai 2017 itu yang mati ada 53 gajah liar dan 2 gajah jinak. Itu mati karena Macam-macam karena diracun, jerat, ditembak, ada yang terjatuh ke jurang selayaknya di Tangse, Kabupaten Pidie dulu. Sebagian besar akibat ulah manusia,” kata Sapto Aji menjawab KBR, Selasa (23/1).

Ia menambahkan  bekerjasama dengan Polisi Daerah (Polda) Aceh untuk mengungkap kasus perbuuan gajah liar tersebut. Kata Sapto, kasus perburuan ini sering terjadi di kawasan hutan, seperti Kabupaten Aceh Timur, Gayo Lues, Aceh Tengah, Aceh Besar, dan Bireun.

”Dengan wilayah kerja BKSDA yang begitu luas, Kita butuh dukungan dari semua pihak. Sedangkan, penindakannya langsung ditangani oleh kepolisian,” tuturnya.

Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

MKD DPR: Kalau Ada yang Bilang 'DPR Rampok Semua', Bisa Kami Laporkan ke Polisi

  • Kapolri Ancam Copot Pejabat Polri di Daerah yang Gagal Petakan Konflik Sosial
  • Impor Garam 3,7 Juta Ton, Susi: Bukan Rekomendasi KKP
  • Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas
  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres

RKUHP, Koalisi Kebebasan Pers Sangsi Audiensi dengan DPR Bawa Perubahan

  • BMKG : Kemarau di Aceh Berlanjut Hingga Maret
  • Israel Beli Minyak Ke ISIS
  • TC Tahap Dua TImnas, Milla Tak Panggil Evan Dan Ilham

Tidak lama lagi kita akan merayakan pesta rakyat yang diadakan setiap 5 tahun sekali. Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden yang jatuh pada tahun 2019.