Program Tanggal 3 September 2016

Perang memerangi narkoba di Filipina telah menciptakan gelombang pembunuhan di luar pengadilan dan iklim pelanggaran hukum dan ketakutan.

Senin, 05 Sep 2016 10:26 WIB

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}

Beberapa orang secara bercanda mengatakan Presiden baru Filipina, Rodrigo Duterte, seperti Donald Trump dari negara tropis.

Dia kasar, vokal dan kadang-kadang sangat menyinggung orang-orang yang tidak sependapat dengannya.

Tapi yang terjadi sekarang di sana jauh lebih serius. Perang memerangi narkoba itu telah menciptakan gelombang pembunuhan di luar pengadilan dan iklim pelanggaran hukum dan ketakutan. 

Ini adalah gema menakutkan dari masa-masa saat bekas Presiden Marcos berkuasa dan pemberlakuan darurat militer.

Kita juga akan melihat bagaimana kekuatan sebuah kata dalam pusaran politik di Myanmar, larangan minuman beralkohol di India yang kontroversial dan merasakan antusiame komunitas zine di Bandung. 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Lies Marcoes Bicara Soal Perempuan dan Anak Dalam Terorisme

  • Begini Kata Wapres JK soal Ricuh di Mako Brimob
  • Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas
  • Kasus Novel Jadi Ganjalan Jokowi pada Pemilu 2019
  • Jokowi Perintahkan Polisi Kejar MCA sampai Tuntas

152 Napiter Mako Brimob Ditempatkan di 3 Lapas Nusakambangan

  • Abu Afif, Napi Teroris dari Mako Brimob Dirawat di Ruang Khusus RS Polri
  • Erupsi Merapi, Sebagian Pengungsi Kembali ke Rumah
  • Jelang Ramadan, LPG 3 Kg Langka di Rembang

Permintaan atas produk laut Indonesia untuk kebutuhan dalam negeri maupun ekspor sangat besar tapi sayangnya belum dapat dipenuhi seluruhnya. Platform GROWPAL diharapkan dapat memberi jalan keluar.