Menghidupkan Kembali Bahasa Aborigin yang Terancam Punah

Ada 120 bahasa Aborigin yang masih digunakan di Australia saat ini.

Senin, 20 Feb 2017 10:43 WIB

Jacinta sedang mengajar kelas bahasa Aborigin, Darug. (Foto: Jarni Blakkarly)

Jacinta sedang mengajar kelas bahasa Aborigin, Darug. (Foto: Jarni Blakkarly)



Banyak dari kita yang mungkin mempelajari bahasa lain di dalam kelas.

Kisah ini akan membawa Anda ke sebuah kelas di Sydney, tempat warga Australia belajar salah satu bahasa lokal Aborigin.

Ini semua adalah bagian dari gerakan untuk menghidupkan kembali dan menyelamatkan hampir 120 bahasa Aborigin yang masih digunakan di Australia saat ini.

Kita simak laporan Jarni Blakkarly berikut ini.

Budjari Mulinawal, selamat pagi. Ini Sabtu pagi dan saya sedang menuju kelas bahasa untuk belajar Bahasa Darug.

Ini adalah bahasa yang banyak digunakan komunitas Aborigin di dan sekitar wilayah yang sekarang disebut Sydney. Dan ini merupakan salah satu budaya tertua di dunia.

Ada sekitar 120 bahasa lokal yang saat ini masih digunakan. Banyak diantara bahasa tersebut, seperti Darug, yang kembali dihidupkan. 

Ada puluhan orang dari berbagai profesi seperti pensiunan, guru hingga tukang listrik yang ikut kelas bahasa ini. Kelas ini diadakan sebagai bagian dari Festival Sydney.

Jacinta Tobian telah mengajarkan budaya, lagu dan upacara Aborigin selama hampir 20 tahun.

Dia mengaku senang melihat meningkatnya minat masyarakat umum mempelajari Bahasa Aborigin.

“Saya benar-benar bersyukur ternyata masih ada orang yang mau belajar. Dan Anda tahu, saya dengar beberapa orang Australia bilang ini adalah bahasa mati. Ini hanya karena kita tidak mengerti bahasa itu,” jelas Jacinta.

Ada sekitar 250 bahasa yang digunakan di seluruh benua ketika Inggris menjajah Australia. Tapi akibat penjajahan, jumlahnya sekarang tinggal setengah.

“Banyak warga Australia atau dunia tidak menyadari kami tidak diperbolehkan untuk bicara bahasa lokal. Kadang orang berpikir kami terlalu malas untuk mengajarkan anak-anak kami bahasa itu. Tapi itu tidak benar. Itu karena kami takut anak-anak kami nanti diambil,” kata Jacinta. 

Dari 120 bahasa lokal yang tersisa, sekitar 100 diantaranya terancam punah karena bahasa itu hanya dikuasai oleh orang-orang tua.

Itu sebabnya bahasa-bahasa itu harus diselamatkan. Dan teknologi berperan penting di sini. 


Beberapa aplikasi ponsel pintar telah dikembangkan untuk anak-anak agar mereka bisa belajar bahasa lokal. Selain itu juga ada kursus online dan kelas seperti ini.

Salah satu yang hadir di kelas ini adalah Tash Caldwell. Dia seorang pegawai pemerintahan dan anggota komunitas masyarakat adat. 

Komunitasnya berasal dari negara bagian utara Queensland. Dia mengaku dia tidak pernah belajar bahasa ibunya ini.

“Saya tidak benar-benar mendapatkan kesempatan untuk belajar bahasa ini saat tumbuh besar. Jadi saya pikir ini adalah kesempatan bagus untuk belajar bahasa ibu saya. Ini juga mendorong saya kembali berhubungan dengan beberapa anggota komunitas saya yang lancar bahasa ini,” ungkap Tash.

Romina berasal dari Italia dan seperti banyak wisatawan Eropa, mereka bepergian keliling Australia. Dia ikut kelas bahasa iniuntuk belajar lebih banyak tentang budaya Aborigin.

“Kami di Eropa tidak tahu apa-apa soal Australia. Jadi saya mulai membaca sejarah Australia. Semua ini dimulai dengan kolonisasi. Dan saya terkejut karena saya merasa warga Australia tidak bisa benar-benar melihat tanda-tanda masa lalu,” kata Romina.

Q. Anda menguasai berapa bahasa?

“Ya, saya suka bahasa. Saya bisa bicara bahasa Italia, Yunani, Spanyol dan Inggris,” tambahnya.

Namun sangat jarang orang Australia bicara dalam bahasa kedua. Diperkirakan lebih dari 80 persen orang Australia hanya berbicara bahasa Inggris.

Dan seiring harapan pemerintah agar jumlah anak-anak yang bisa bicara bahasa asing meningkat, banyak kelompok adat yang mendorong agar bahasa Aborigin juga diajarkan di sekolah-sekolah.

“Saya Joel Davidson dan saya orang Gadigal. Saya tumbuh besar di sekitar Sydney.”

Gadigal adalah satu dari beberapa suku Aborogin yang secara tradisional tinggal di sekitar Sydney. Joel baru belajar bahasa Darug tiga bulan lalu dan sekarang dia ikut mengajar di kelas bersama Jacinta.

Sehari-hari dia bekerja sebagai programer web tapi dia sangat tertarik dengan bahasa.

“Anda tidak bisa melepaskan bahasa dari budaya dan sejarah. Dan Saya sangat bersemangat untuk mengajarkan budaya dan sejarah orang Aborigin Sydney dan semua orang Aborigin,” tutur Joel.

Dia berharap orang-orang muda Aborigin saat ini punya kesempatan yang dulu tidak dia miliki.

Q. “Apakah Anda merasa kecewa tidak mengetahui bahasa ini saat remaja?”

“Pasti,” ungkap Joel. 

“Sangat memalukan mengaku pada orang lain kalau Anda tidak tahu bahasa sendiri, tidak tahu budaya dan sejarah sendiri. Mereka tidak punya apa-apa untuk dibanggakan sebagai orang Koori.”

Jumlah orang Aborigin sekitar 2,5 persen dari keseluruhan penduduk Australia. Tapi tidak diketahui berapa banyak yang berbicara dalam bahasa lokal mereka.

Joel mengatakan dengan setengah populasi Aborigin berusia di bawah 20 tahun, kini waktunya untuk mulai belajar.

“Menurut saya, kaum muda bisa bahasa lokal dan tumbuh dewasa dengan itu, akan menjadi hadiah terbaik di dunia. Itu sesuatu yang tidak pernah saya dapatkan.”

 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh

  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil
  • Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi
  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh
  • Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!
  • Jokowi: Kita Lebih Ingat Saracen, Ketimbang Momentum

Soal Munaslub, Wasekjen Golkar Minta DPD Solid

  • Pengamat: Setnov Akan Langgeng Jadi Ketua Umum Meski Dipenjara
  • DPRD Desak Pemprov DKI Rampungkan Konsep Penataan Kampung Akuarium
  • Bansos Banyak Salah Sasaran, Cilacap Siapkan Basis Data Terpadu