Program Asia Calling Tanggal 1 Oktober 2016

Banyak warga negara itu yang mendukung tindakan keras Presiden Rodrigo Duterte terhadap obat-obatan dan kejahatan, tapi tidak semua orang.

Senin, 03 Okt 2016 10:34 WIB

Selama tiga bulan terakhir eksekusi seakan menjadi hal biasa di Filipina.

Banyak warga negara itu yang mendukung tindakan keras Presiden Rodrigo Duterte terhadap obat-obatan dan kejahatan, tapi tidak semua orang.

Pekan ini kita akan mendengarkan penuturan bekas seorang pastor dan tahanan politik, yang kini menjadi aktivis HAM. Dia salah seorang yang menentang tindakan keras itu.

Kita juga akan mendengar tanggapan warga Kabul soal diampuninya seorang panglima perang terkenal di sana, bagaimana sebuah desa di Banten bisa memenuhi kebutuhan berasnya sendiri  dan ambisi pembangunan Tiongkok. 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI

  • Bagi-Bagi Kopi di Filosofi Kopi 2
  • (Wawancara) Batal Temui Luhut, Senator Australia Kecewa
  • PDIP: Jika Tak Kompak Dukung Pemerintah, Silakan PAN Keluar Dari Koalisi
  • Indonesia Turki Sepakati Perangi Terorisme Lintas Negara
  • Alasan Polisi Hentikan Kasus Kaesang

Permintaan PAN Mundur Dari Kabinet Bisa Jadi Masukan Presiden

  • Dua Eksekutor Penembak Gajah di Aceh Tengah Ditangkap
  • Diduga terkait Terorisme, Kuwait Usir Duta Besar Iran
  • Marcos Rojo Terancam Absen sampai 2018

Perkawinan anak dibawah usia minimal, menjadi hal memprihatinkan yang seharusnya menjadi perhatian dari pemerintah apabila benar-benar ingin melindungi anak-anak sebagai generasi penerus Bangsa.