Nestapa Menjadi Papua

Janji berbagai presiden, termasuk Presiden Susilo Bambang Yudhoyono hingga Joko Widodo untuk menyelesaikan berbagai pelanggaran HAM Papua memang enak di telinga, namun tak juga ada wujudnya.

Rabu, 09 Agus 2017 09:14 WIB

Ilustrasi: Papua

Ilustrasi: Papua

Sungguh berat jadi warga Papua. Selama berpuluh tahun mereka lebih banyak hidup nestapa. Meski tinggal di daerah kaya, namun mereka lebih banyak menderita; tak jarang harus bertaruh nyawa. Bahkan ketika Indonesia tengah bersukacita menyambut ulang tahun kemerdekaan ke-72.

Awal bulan ini, peluru polisi menembus perut warga Deiyai hingga hilang nyawa. Juga belasan orang luka. Banyak orang berduka, hingga mengadu ke depan Istana Negara. Banyak orang Papua bercerita, wilayah mereka lebih banyak dikuasai orang-orang kaya, pengusaha, polisi dan tentara. Aparat lebih banyak membela pengusaha atau penguasa Jakarta, daripada melindungi dan mengayomi warga setempat dari gangguan marabahaya.

Nestapa menjadi warga Papua juga terlihat pada mandeknya kasus pelanggaran hak asasi manusia - mengganjal, sampai jadi isu internasional. Bertahun-tahun lamanya, warga Papua seperti menjadi warga kelas dua di negeri ini. Didiskriminasi, dicurigai, dikriminalisasi, dan dilabeli separatis karena menuntut merdeka.

Selama bertahun-tahun, negara seolah hanya menginginkan kekayaan alam di wilayah ini, atau untuk mempertahankan luas wilayah Indonesia, namun tidak mau memperhatikan warganya. Terutama mereka yang sedang menuntut keadilan atas berbagai pelanggaran hak asasi manusia. Janji berbagai presiden, termasuk Presiden Susilo Bambang Yudhoyono hingga Joko Widodo untuk menyelesaikan berbagai pelanggaran HAM Papua memang enak di telinga, namun tak juga ada wujudnya. Bahkan para pelaku pelanggar HAM Papua aman terlindungi, atau malah mendapat kekuasaan.

Ulang tahun republik ini harusnya terasa untuk semua. Tapi masih belum untuk Papua. 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah

  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI
  • Bagi-Bagi Kopi di Filosofi Kopi 2

Aman Abdurrahman Diperiksa Densus 88 Terkait Bom Thamrin

  • CCTV Pengakuan Miryam, Pengacara: Dibawah Tekanan
  • Operasi Besar Novel Baswedan Berhasil
  • Laut Rusak, Warga Upacara di Tengah Laut

Dalam Perbincangan Ruang Publik KBR kali ini, kita akan punya 5 topik utama, penasaran? ikuti perbincangan Ruang Publik KBR