Dede Oetomo

KBR, Jakarta- Lagu-lagu dari album Pink Floyd, The Wall, menurut Pendiri GAYa Nusantara dan Akademisi, Dede Oetomo, adalah penggambaran masyarakat kapitalis yang tidak beda dengan tumpukan batu bata yang tersusun jadi tembok. Baginya, lagu-lagu itu juga punya nostalgia tersendiri karena dirilis diakhir tahun 70-an. Selain itu, ada lagu lain dari era 70-an yang mengingatkan masa kegalauannya ketika berada di New York saat itu. 

Apa kira-kira lagu ini, simak cuplikannya berikut ini. 

Bagikan berita ini :

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!